Resiko punya pacar/suami bule

November 15, 2016 by dewi in Blog 188 comments
Resiko punya pacar/suami bule

Mau punya pacar atau suami bule? Yakin ciint?. Sebelum maju, pikirkan dulu sisi nggak enaknya. Punya pasangan beda negara itu susah-susah gampang. Tulisan ini bersumber dari curhatan teman-teman dekat yang bersuamikan orang asing dan juga keluh kesah teman kapur-kawin campur- di satu group. Beda kalau diposisi pria yang istrinya bule. Itu biasanya orang lebih kagum. Iya nggak sih 😉 Jadi, siapin hati dan tutup telinga rapat-rapat karena perempuan yang pacaran atau bersuamikan bule itu sangat rentan dengan sindiran dan asumsi negatif. Bermimpi punya pasangan bule sah-sah saja. Nggak dosa kok. Apapun motifnya itu hak seseorang. Tapi jangan jadi perempuan jalang ya, jadilah wanita terhormat, jangan rebut suami orang!. Jangan halalkan segala cara buat ngedapetin bule sampe suami orang diembat. Dosa!

Jadii kalau udah ada nyali buat punya pacar dan suami bule harus siap dengan prasangka kayak gini:

1.Cewek murahan.

Cewek yang pacaran sama bule itu penganut seks bebas dan suka clubbing. Iiih..tau dari mana? Emang tau kalau orang yang pacaran sama bule itu sukanya ngeclub sama penganut seks bebasYang nggak sama bule juga banyak kok penganut sex before marriage-SBM. Siapa? Ya banyak. Masak sebut disini, pencemaran nama baik itu namanya. Label ini ya paling enak dihujatkan ke cewek yang jalan sama bule. Gini ya ciint, mau dia penganut SBM atau SAM-Sex After Marriage, that’s none of our business! Itu urusan pribadi yang bersangkutan. Nggak usah dicampuri orang mau ngarahkan kiblatnya kemana. Urusan selangkangan itu bukan urusan negara. Murahan atau nggak nya harga diri seseorang nggak bisa kita nilai dari luarnya saja, tanpa kita kenal kepribadian orang tersebut.

Di negara barat, kumpul kebo atau hidup bersama tanpa ikatan pernikahan adalah hak pribadi setiap orang yang mau menganutnya dan sifatnya legal. Negara atau orang tua tidak bisa ikut campur bila anak berusia over 15 tahun memutuskan untuk tinggal bersama pacarnya. Angka pernikahan di Denmark menurun drastis dari tahun ke tahun. Dan angka perceraian meningkat 47 %. Diawal tinggal di Greenland aku kaget sih dengan gaya hidup bule disana. Teman-teman kerja juga jarang ada yang menikah walau sudah punya anak bahkan cucu. Mereka terbuka sekali bila membicarakan hal ini. Bagi mereka, menikah atau tidak itu bukan suatu kebutuhan.

dsc_0498a

2.Pelaku kawin kontrak. 

Sangkin maraknya kawin kontrak di beberapa daerah di Indonesia, kayak di Bogor, Surabaya dan Bali, pelaku kawin campur yang nikahnya sah jadi kena imbasnya. Ya, pokoknya kalau sama pria asing sering diasumsiin nikahnya cuma kontrakan, habis 5 bulan ditinggal. Sakit banget memang kalau kita yang nikahnya baik-baik dijuluki seperti ini. Aku pernah ngalamin dulu waktu baru menikah, ditanya apakah aku dikontrak 😏 😠Hampir merepet sih waktu itu, tapi ya aku tahan ajalah, daripada nambahin uban.

3.“Dasar bule hunter!” 😶 Aih maak ngerinyaa.. But ladiesss..jangan takut dulu kalau dapat sindiran bule hunter. Lemme tell you something. Dulu aku bule hunter loh. Waktu jaman sekolah dulu, aku kepingin banget bisa lancar bahasa Inggris. Aku suka praktek speaking sama bule native. Bule jarang banget ada di kotaku. Makanya aku harus hunting 😜hi hi hi. Ketemu suami nggak pake hunting, karena kita tetanggaan. Jadi kalau dibilang bule hunter, santai ajaa 😉

Apa liat liat!!

Apa liat liat!!

Tapi label bule hunter konotasinya kok negatif ya?. Karena bule hunter ngider uangnya bule? Kalau emang fokusnya duit, nggak milih ras kok, lokal pun dihajar. Trus biar dia bisa jalan-jalan gratis ke luar negeri? Ya biarin ajalah. Don’t be sewot. Menurut pandanganku, cara berpikir kitanya saja yang terlalu negatif ke label bule hunter. Jangan suka menghakimi orang. Selama kedua belah pihak sama sama senang dan tidak merugikan orang lain, ya kita respek sajalah.

Seorang teman yang menikah dengan warga negara Jerman juga sempat dijuluki bule hunter hanya gara-gara waktu pacaran yang singkat dan mereka cepat menikah. Padahal alasan mereka ya karena udah siap dan sama sama saling cinta. Di Indonesia sebelum menikah, dia sudah punya rumah, mobil pribadi dan karir yang cemerlang. Terbiasa manja, mau apa saja gampang, ada asisten yang membantu. Setibanya di Jerman, dia harus mulai dari nol, dan belajar mandiri. Yang begini dibilang bule hunter?

dsc_1350a

4.Suka yang “besar”. Bah! Fantasi seksual yang kacau kalau suka ngomong beginian. Nggak lucu sama sekali. Aku terpaksa banget buat tersenyum kalau ada yang ngomongin private area. But, “Watch out your mouth mate!’

5.Pembantu. Sebelum nikah aku sempat mikirnya apa iya sih bule itu sukanya sama perempuan yang mukanya kayak babu. Duh penistaan ini. Kok kayaknya bule-bule itu seleranya rendah ya. Trus kalau pas dapatnya yang cantik kayak aku cemana hi hi hi 😂 Ada banyakloh aku kenal istri bule yang cantik-cantik.

Teman-teman kapur yang memiliki anak dengan penampakan lebih dominan ke ayah bulenya, sering banget di duga sebagai baby sitter, pembantu, sampe penjaga rumah. Nah kalau yang ini, memang sudah harus siap mental dunk ciiint, kalau nikah campur itu menghasilkan anak yang jauh lebih cakep dari maknya 😉 Sabar ajee. Anggap saja pujian 😉

Anak tante, mixed Indonesia-Jerman

Anak tante, mixed Indonesia-Jerman

6.Penggemar sugar daddy. Bagi yang belum pernah dengar istilah ini, jangan diartikan sembarang ya 😜 Seorang teman yang sedang menjalani hubungan dengan pacar bulenya terpaut usia  24 tahun. Dia bimbang untuk melanjutkan hubungan mereka. Julukan sugar daddy membuatnya sedih, karena wujud penampilan mereka yang lebih tepat seperti ayah dan anak. Berkali-kali dia ingin mengakhiri hubungannya itu, tetapi rasa cinta lebih besar dari rasa takutnya. Sampai saat ini, dia belum berani menerima lamaran untuk menikah. Ada saran?

Ada lagi temanku yang juga memiliki suami bule dengan jarak usia 26 tahun, kerap mendapat tatapan tidak bersahabat ketika mereka jalan berdua. Rasanya tidak nyaman sekali. Bukankah cinta tidak mengenal usia?. Lihat saja pasangan teranyar saat ini, President terpilih Donald Trump dan istrinya 😂 hi hi hi..sugar daddy?

Abaikan dapur yang berantakan ;)

Abaikan dapur yang berantakan 😉

Gimana? Masih mau pacaran sama bule dengan embel embel itu? 😜  Menikah dengan bule itu bukan suatu reward-loh, tapi anugerah.

NB : Bagi yang suka tanya dimana cari bule secara online, dibawah ini daftar nama-nama situsnya dan ini berdasarkan pengalaman teman-teman yang ketemu dengan suami /istri mereka via online. Cara registrasinya seperti mendaftar di FB. Masukin email, biodata dan foto. Be smart, be careful dan hindari scammers. 

Situs Dating Online: ICQ, Indonesian cupid, Dateinasia, Asiandating, WireclubConnectingsingles, Thaikisses Eharmony, Muslima, Muslimmatrimonials.

Kalau ada apa apa jangan salahin aku loh, tapi kalau berhasil jangan lupa undangannya,  sekalian aku dihire buat motret prewed dan weddingnya  ya ☺

Good luck!

188 comments on this post

  1. omnduut
    November 15, 2016

    Hahaha komplet! Pada intinya, mau sama bule atau bukan yang penting dasarnya cinta ya mbak.

    *Nyari-nyari cinta di tumpukan jerami

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Ha ha ha..sekarang udah nggak nyari ke tumpukan jerami lagi Har, tuh aku dah kasih web dating online nya 😉

      Reply
  2. Swastikha
    November 15, 2016

    Mbak dewi artikel ini menohok banget dan sukses bikin ngakak. Dan dapat bonus foto pula hehe

    Sepupuku aku yang nikah sama.bule amrik kalau pulang ke indo suka bete soalnya anak-anaknya beda banget sama mamanya.

    Eh. Saya suka bule dan bukan bule hunter.

    *Apasih

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Asal jangan buntelan lemak kayak perutku ya 😀 ha ha ha….cus ke website online tuh beb…

      Reply
  3. Ulfarick
    November 15, 2016

    Wah fokusnya sama foto yg” apa liat-liat” btw saya juga ngerasain mbak punya pacar bule selalu dibilang mau perbaiki keturunan ya,ko bule sukanya yg kaya mbak” ya?? Blm lagi ada yg blg bule kan sukanya yg berbau” porno gitu, lah orang pacarku aja cuma bule fisiknya ajah tapi hatinya persis lelaki jawa, pemalu gak suka sama yg sexy” kaya cewe barbie itu,hehehehe…tapi berusaha cuek ajalah gak saya pikirin kan yg jalanin saya..dan alhamdulillah udah 2 thn klo gak ada halangan tahun depan segera nikah, doain ya mbak dewi, hehehehehe

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Amiin..semoga lancar sampe pelaminan yaaa…..
      Ya gitulah mbak Ulfa..banyak banget cemohan…kita nya hrs bisa belajar cuek bebek 😀

      Reply
  4. Elnienesia Meirinza Putri Dewa
    November 15, 2016

    Semoga aku commentator ketiga Mbaknyaaa no.1 dan 3 ngena bener! Kemarin aku mau komen gini yg diblog post sebelumnya, yang paling berat itu tatapan orang sini, judging bener macem kita ayam Macem lagu awkarin aja lah, khelyan semuah sucyihhh akuuuhh penuuhh dhoosaahh… Padahal kalo pun ketemu sama bul2 jg business meeting, pakaian proper. Dedek suka sedih, gitu Σ( ̄。 ̄ノ)ノ

    Belom lagi kalo bule sini suka nyebelin. Perkara krn bisa bahasa inggris dikira mantan sebelumnya bule. Dikata kita kagak sekolah ya. Nggak semua cewek indo macam gitu juga. Laaahh Aku curhat kepanjangan tapi Aku seneng kau berbagi ini mbak salam dari sini

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Mbaknya tinggal dimana ? Banyak bule reseh sih..suka underestimate kita gt..kalau gt nggak ngerti apa2…aku juga ngerasain pas kerja di RS mbak..sebel banget…

      Reply
      • Elnienesia Meirinza Putri Dewa
        November 15, 2016

        Jakarta, mbaknyaa… persisnya di Bintaro…. Iya, mbak. Perempuan sini kalo ketemu bule yg tinggal di sini suka underestimated macam kita perempuan bule hunter for money. Apalagi macem kulit kita gini, mbak. I feel you, mbak. Tapi kan sekarang kau sudah merdeka ^ ^ (((MERDEKA))) kalo nanti aku main2 ke sana, aku ingin ketemu, mbak Dewi ya… Mauliate inaanngg xoxo

        Reply
        • dewi
          November 15, 2016

          Ha ha ha…merdeka!!
          Eh emang ya disana banyak banget ya ..hi hi hi..ingat dulu wkt di Jakarta dekat Sarinah banyak banget 😀 taulah cewek2 yang seksi seksi…
          Bolehlah main kemari..singgah aja 🙂

  5. monalisadeborah
    November 15, 2016

    Justru memang nikah ama bule demi perbaikan keturunan mbak Dew..hehehehe..gpplah kalo anak nanti lebih cakep yg penting keturunan seterusnya jadi cakep cakep semua. Aku juga pernah tuh mbak pas bilang ke beberapa org pgn dapat bule trus mrk bilang berarti muke-ku mirip b*bu karena banyak yang masih mikir kayak gitu…yah mungkin mereka sirik kali ya mbak bukan mereka yang dilirik ama bulee hehehhee

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Ha ha ha….sebenarnya kita mau sama bule atau nggak sama aja..Kalau orang udah ada rasa dengki, kita jalan sama ras apapun pastiiii digosipin.
      Tetap semangat ya Mon 🙂

      Reply
  6. Adhi Artadhitive
    November 15, 2016

    Selalu ada cerita lucu dan sedikit yunik dengan sang bule… btw itu potho terakhir suami mbak ya!…
    Kok kayak bule ya!…huaahah

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Emang bule Adhi… 🙂 Kira kira cucok nggak? 😀

      Reply
  7. Pink Traveler
    November 15, 2016

    Hahaha coba ah online datingnya, untung dikasih websitenya, salut sm mbk dewi komplet bgt tulisannya

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Aseeek…dicoba ciint ada yang khusus Muslim 😉

      Reply
  8. Molly
    November 15, 2016

    Akhirnya poto yayang tayang jugaaaa. Lucu ya Wi, dinamika hidup dalam mencari jodoh bule. Hehehe. Tapi kalo aku dari dulu memang cinta produk lokal. Tapi alm papa sempet punya pacar bule waktu doi kuliah di London zaman baheula. Tapi ya gitu, ga jodohlah.

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Ah kak, gebetanmu cakep gitu…udah mantap kalipun itu …cocok kalian kan…mirip kutengok..
      Oh ya, lucu juga kalau jadi ya..kak Molly mirip gimana kian ya? Nggak ada kali ya 😀

      Reply
  9. nella
    November 15, 2016

    Keren bget cyinnnn… Tp aq udah nyantol nih ama yg lokal

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Sama lokal juga oke mak….ini cuma dukanya saja 🙂

      Reply
      • dewi
        November 15, 2016

        Mbak Nella, saya nggak bisa buka URL nya ..

        Reply
  10. helmavania
    November 15, 2016

    Buahahaha.. Standing applause buat cerita nya mbaaa.. Asik banget baca nya. Dan balik lagi bomat (bodo amat) orang mau bilang apa selama kita ngga ganggu atau ngusik mereka.. Btw ku pernah pacar orang Jerman, tapi ngga lanjut. Hahaha

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Makasih loh ..senang banget dipuji 😛
      Sekarang udah ada yg baru mbak 😉

      Reply
      • helmavania
        November 16, 2016

        Hahaha iya mbaaa

        Reply
        • dewi
          November 17, 2016

          Semoga langgeng ya sampe ke pernikahan 🙂

    • Lilis Van de Belt
      November 24, 2016

      hehehe Setuju sist pake sistim bomat aja asal jgn ganggu yakan….jerman aduh jd inget dahulu kala hehe….

      Reply
      • dewi
        November 24, 2016

        Harus bisa gitu kita ya mbak Lis..bomat sama mulut nyinyir

        Reply
  11. indriyas
    November 15, 2016

    wahhh agak “berat” juga ya risiko menikah dengan bule. mungkin karena cara pandang orang kita masih tradisional dan suka nge-judge kali ya.

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Tuduhan tuduhan itu loh mbak Ind..sebenarnya kalau kita bisa cuek sama kehidupan pribadi orang lain, aman aman aja..

      Reply
  12. Ferna Anindhita
    November 15, 2016

    Kalo kata orang bijak kita ga bs menutupi mulut semua orang tp kita bs menutup kedua kuping kita sendiri. Cuekin aja lah org ngomong apa. Sampe kapan jg ga ada benernya klo dgr omongan orang. Btw endingnya ok banget tuh, sekalian ‘menyelam’. Hihihi. Keren2 iih foto nya. Aku suka. Sukses mak..

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Makasih ya mak 🙂
      Ini udah tutup telinga rapat rapat maak 🙂

      Reply
  13. Jiah Al Jafara
    November 15, 2016

    Saya dulu jg pengen nikah sama bule biar bs jalan2 ke luar negeri, hahhaha

    Tp sadar diri karena Bahasa Inggris aja jongkok

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      😀 ha ha ha…maaak…

      Reply
  14. Dewi Adikara
    November 15, 2016

    Share ceritanya ngena banget mbak Dewi.. rata2 orang nganggep gt ya? mgkn karena berbeda dan ga semua org bisa… yang namanya jodoh, walaupun direncanain bisa batal juga kan ya, betul bgt klo mba Dewi blg anugerah:-)

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Iya mbak Dewi…karena berbeda dari kita macem macem sintillan2 yang suka dikasih ke kita..kadang pengen balas juga..tapi ya ngabisin energi 😀

      Reply
  15. prananingrum
    November 15, 2016

    dulu aku pingin banget dapet bule mbak…gara2 lihat di tv bule tu kok kyke romantis..bukain pintu duluan kalau naik mobil, rajin bantu di dapur. ga kesampaian. tp ya gpp deh jodohnya ma orang indonesia ha ha

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Orang kita ada juga mak yang romantis..he he he…semoga langgeng selalu ya maak 🙂

      Reply
  16. Dee
    November 15, 2016

    Kalau sweety man?

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Ha ha ha…hello kitty ajalah…:D

      Reply
  17. wahyu ningsih2
    November 15, 2016

    Khasnya orng Indonesia emg begitu ya Mb kalau ada yg ga biasa,.,balik lg ke kitanya sendiri,.,kalau sm2 cinta mah abaikan omongan tdk sedap

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Betul mbaak…dicuekin saja…Diawal2 memang risih banget…

      Reply
  18. Relinda Puspita
    November 15, 2016

    1. Kalo bulenya mikir yang sama gak, mbak, kalo pasangannya temannya orang Indonesia/Asia?

    2. Terus, kesannya selalu mengarah ke cewek, ya mbak. Kalo dibalik, yang bule itu ceweknya, kesannya sama gak sih?

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Nggak tau juga mbak..aku kebetulan nggak pernah dengar langsung..mungkin krn cowok nggak begitu reseh ya kalau temannya ada yg punya pacar bule…

      Reply
  19. Inuel
    November 15, 2016

    Ngakak di suka yang besar wkwkwkw.. lagiannn… Emang orang suka kepo gak jelas. Saya sih gak kepengen soalnya gak bisa inggris dan lagi, udah terlanjur ketemu takdir sama orang lokal haha..

    Kerenlah artikelnya.. suka bacanya 😀

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Hi hi hi…gitu deh mbaaak..sering banget orang ngomong gt ke saya..di depan suami lagi..males dengarnya.
      Makasih ya mbak udah mampir kesini… xoxo

      Reply
  20. Haeriah
    November 15, 2016

    Always keren mba Dewi. Yeah…akhirnya si yayang dimunculkan juga. Semoga bahagia selalu ya mba…

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      He he he he..Makasih ya mbak 🙂

      Reply
  21. Grace Melia
    November 15, 2016

    Seandainya kumpul kebo biasa aja di indo aku mau deh dan gausah nikah kalo kata temenku yg suaminya bule, yg paling sering dia alami yg pre marital sex. Itumah ga perlu nunggu punya pacar bule

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Iya mbak…tuduhan SBM itu nggak nunggu punya pacar bule, aku ada teman yang emang penganut gaya hidup itu…

      Reply
  22. herva yulyanti
    November 15, 2016

    wkwkwk ngakak bagian ke-5 mba muka pembantu kayak babu paling didemenin ya ampun jehong bangets hahaha…yg jelas selera setiap orang beda2 y mba itu aja simple dan ga perlu mikirin kata org 🙂

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      😀 karena di negara kt ada baby sitter kan, makanya suka sembarang nuduh. Sementara disini, anak interacial banyak banget dan nggak ada yg nanya begitu..

      Reply
  23. Eni Martini
    November 15, 2016

    Aku ngikik-ngikik baca tulisanmu, mb. Moga langgeng terus yaaaa

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Amiiin..makasih ya mbak Eni 🙂

      Reply
  24. erickaregy
    November 15, 2016

    hahahahahhaha …. aku ngakak baca artikel ini mbak, khususon yang akhir … alusss bangett promonya hahha cucoook .. aku juga mauu dipoto xiixi.. anwy males banget ktm dg org2 yang suka piktor gitu ya mbak, intinya mereka ngiri.. sukses selalu yaa

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Sama sama mbak Ericka 😀 yah gitu deh mbak…sama sama ngerti ajalah kita 😉
      Mbak juga ya..sukses buat bisnisnya 🙂 Hebat si mbaknya banyak bisnis ternyata 😉

      Reply
  25. sulis
    November 15, 2016

    Klo liat pasangan ind- bule, sering gemes liat anak2nya mb..putih2 n cakep2 ☺

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Kalau anak mix imut imut gitu ya…disini banyak banget anak mix mbak..

      Reply
  26. HM Zwan
    November 15, 2016

    Di Batam,aku punya beberapa teman yang suaminya bule…malah satu keluarga suaminya rata2 bule^^
    Salam kenal mbak^^

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Salam kenal. Iya ya..rame jadi keluarga international mereka 😀

      Reply
  27. Kobold
    November 15, 2016

    Kalau mau ongkang2 jadi nyonyah besar, dimanja pake duit banyak ..jangan nyari bule, mending nyari cukong lokal aja. Jangan salaaah, kalo temanya soal perlakuan “royal” pria pada wanita, itu justru tipikal orang asia, bukan bule :-D. Jadi kalau sama lokal masih ngga dapet, mungkin bisa nyari orang Arab aja… mereka duitnya juga banyak dan royal banget…
    Cuma ya itu… mesti siap dengan “kultur patriarki” nya yang sangat kuat. You just can’t have everything you want, semua akan menuntut kompensasi yang sesuai hehehehe.
    Dan soal julukan sugar daddy… Well, sebenernya jawabannya gampang kok.
    Who does run our life: we or other people around us?
    We want to be happy, and not other people… that is the point!
    Kalau kita kawin, itu tujuannya untuk nyenengin kita sendiri atau nyenengin orang lain?
    With whom we would spend the most time in our life? With strangers or with our partner?
    So, do some mean words from some people really that matters?
    Paling-paling berapa orang sih yang bakal kaya gitu sama kita?
    Dan mereka itu kan “strangers”, jadi masa iya kita mau membiarkan “strangers” mempengaruhi keputusan penting dalam hidup kita?
    Who are they afterall?
    Paling-paling kita ketemu orang seperti itu juga nggak tiap hari toh?
    Saya rasa, jika kita membiarkan orang lain, apalagi yang ngga ada hubungan dekat sama kita mempengaruhi keputusan penting dalam hidup kita,
    dan bahkan membuat kita meragukan pasangan kita sendiri… maka kesimpulannya cuma satu:
    “It means that we just don’t love this partner much enough to fight all odds. And if that’s really the fact, then just don’t continue that relationship.
    It won’t lead into anything. It won’t have long future… It’s just a waste of time then.”

    Reply
    • dewi
      November 15, 2016

      Well said mbak An. Love your statement… Ada rupa ada harga!. Mau bule, juga ada konsekwensinya ya..semua2 harus mandiri..Mau ongkang2 kaki di rumah, cari orang Arab, tapi ya harus siap dengan budaya patriarkinya. Yang ini aku nggak kuat mbak 😀 dah lelah dengan budaya sendiri ha ha ha ha..
      Dankeschön for coming by…Mmmuaachhh xoxo…salam sama si mas ya 😉

      Reply
  28. Shita Rahmawati
    November 16, 2016

    aku suka itu foto lyang kedua, lady boy kah?. Orang Thailand ya? Aku pernah ketemu yang mirip gitu di Charles de Gaul. Rambutnya alamak keren kalii…gaul, pede dan rame. Jadi kita kompakan hahahihi. Jadi ingat si Susan. #btwbojomuganteng mak Dewi kaboor……

    Reply
    • dewi
      November 16, 2016

      Iya mbak Shita..itu ladyboy di Bangkok. Aku lg nunggu metro saat itu. Lucu aja gayanya si mas bro 😀
      Bojoku emang guanteng mbak 😀 ha ha ha ha ha

      Reply
  29. Irawati Hamid
    November 16, 2016

    salam kenal Mba Dewi,
    kedua kalinya mampir kesini tapi baru sempat komen

    hihihi ada-ada ajaa yah tuduhan orang-orang itu. kalo saya dari dulu memang gak kepikiran mau nikah sama bule, englishku kacau soalnya 😀

    langgeng terus yaa Mba 🙂

    Reply
    • dewi
      November 16, 2016

      Makasih ya mbak udah kemare 🙂 eh mbak teman2 ku juga ada beberapa yang bahasa inggrisnya juga kacau tapi dapat jodoh bule 😀 ha ha ha..jodoh itu rahasia banget kan 😀

      Reply
  30. Maria Ananta
    November 16, 2016

    Well said mbak. Aku sih gak pernah pacaran ama bule. Keseringan ngurusin mereka di kerjaan jadi males. Rempong brooo! Hahaha.. Tp yg paling apes sih pernah dikira mucikari gara-gara mondar-mandir nyariin penginapan buat klien buleku dan pacarnya yg kebetulan jg bentukannya kayak stereotype selera bule itu. Mana si bule jg parahnya suka gonta-ganti gandengan. Apeslah eike Kalo ada yg komen, langsung aja dibales, “kenapa? Tertarik buat dicariin klien?” Sisan wae lah!

    Reply
    • dewi
      November 16, 2016

      Ha ha ha…orang sirik itu sebenarnya dia kepo ya…nanya nanya tapi jelas ada maksud terselubung 😀

      Reply
  31. Fanny f nila
    November 16, 2016

    Ada 1 temenku yg nth kenapa juga lengketnya selalu ama bule mbak .. :D. Kali ini aja lg deket ama bule canada.. Ya lewat link2 dating di atas itu juga ketemubya.. Sayangnya blm ada yg dia trima utk dijadiin suami sih.. Moga2 ama yg canada nyantol jd aku ada tempat kalo traveling ke sana huahahaha :p. Aku sendiri sih memang ga ada niat nyari bule :D. Dr dulu ttp lbh kecantolnya ama lokal hihihi…

    Reply
    • dewi
      November 16, 2016

      Nggak pa palah mbak sama lokal, jadi bisa tetep makan makanan lokal 😀 Hubungannya ya karena diisni harus bisa bersabar..itu postinganmu yang tentang sate padang 😀 mana ada disini..Iih aku pulang harus aku hajar itu 😀

      Reply
  32. imeldasutarno
    November 16, 2016

    mbaaak aku OOT boleh ya. Itu…itu….yang foto kedua, yang captionnya “apa lo liat2?” …itu saposeeeee? Aku ngakak pas liatnya mbak, antara gak tega sama pengen ketawa liat tampangnya. Udah, mau komen itu aja.

    Reply
    • dewi
      November 16, 2016

      😀 ha ha ha..itu pas aku lg nunggu metro di Bangkok mbak..Dia cute banget siih..sepatunya itu apalagi 😀

      Reply
  33. sarah
    November 16, 2016

    Akhirnya bisa nulis komen juga. Hihihi.. Aku mau komenin yang poin 4&5 nih. Dulu aku juga berpikir kek gitu #ngaku Dulu kan bego, belom tau apa2, mikirnya masih lempeng aja. Sampai ketikad dulu ada seminar tentang sex di Monas oleh Dokter Naek. L.Tobing, itu lho yang pakarnya. Ternyata untuk ukuran cowok itu cuma ada 3 katergori, a, b dan c. Dan untuk itu juga semua tergantung lagi pada gizi makanan serta pemeliharaan serta keturunan. Nggak semua orang Indonesia itu masuk kategori c, bisa jadi masuk jenis a atau b. Begitu juga bule, bisa jadi masuk kategori a, b, atau c #akusoksokan #hahaha..
    Terus yang poin 5 itu beneran dulu aku mikir gitu. #ngakusalah Sampe ketika dikenalkan sama tantenya teman yang nikah sama bule ( mereka sempat tinggal di Batam) sekarang sudah di Irlandia . Setelah tau ceritanya”wah, ternyata begitu”, barulah ngerti #sadar. Maaf ya temen2 yang merasa digituin. Tapi memang ada juga sih yang milih kawin kontrak sama bule (adiknya temanku), yah kembali ke orangnya masing2. Its their choice. Kalo aku baru sampe tahap ketemu nggak sengaja terus lirik lirikan terus cuma bilang helo, hi terus lewat. Sekarang bule bule sudah pada pulkam kayaknya. Panjang tulisanku, wuiih..
    Btw, akhirnya abang bule nongol juga . looks like he’s shy. Adiknya mestilah nggak jauh2 beda ya.. Hahaha..

    Reply
    • dewi
      November 16, 2016

      Ha ha ha ha…ciint, pagi pagi aku baca ukuran S, M dan L darimu 😀 ha ha ha ha Aku dah lihat banyak di RS, pas mandiin pasien pasienku 😀 ha ha ha….segala size ada…
      Eh aitu yg mau di kawin kontrak alasannya apa ya? apa karena alasan uang sajakah?

      Reply
      • sarah
        November 16, 2016

        Biasa, alasan klise karena duit awalnya. Terus keterusan pengen punya anak, ya jadinya dapat anak bule deh. Akhirnya dapat anak 1 dia. Tetep pulkam bule nya ( habis kontrak) Tapi tetep komunikasi dengan anaknya dan dia. Aku baru inget, ada juga temennya temenku kawin kontrak juga (awalnya, alasan duit juga) terus keterusan jadi nikah beneran, sekarang sudah pulkam ke tempat suaminya, denger2 udah punya anak 2 atau berapa gitu. Macam2 ya jalannya…

        Reply
        • dewi
          November 16, 2016

          Iya ya mbak Sar, ada ada aja jalannya. Kita nggak bisa sih cepat cepat ngejudge pelaku kawin kontrak. Ujung2nya itu ada yang jadi ya..semoga langgeng terus.

  34. Liza
    November 16, 2016

    Waah anggapan nya ngeri ngeri sedap kak dewiiii. Aku dulu sering banget chat sama bule,..

    Reply
    • dewi
      November 16, 2016

      Ya gitu deh mbak..bikin mau nangis pun ada 😀

      Reply
  35. Sandra Buana Sari
    November 16, 2016

    Beberapa teman bersuamikan bule punya struggle tersediri, bahkan kadang kalau lagi cape ada yang bilang tau gini mending sama lokal aja deh 😀
    Mo lokal or interlokal alias bule 😀 pasti ada plus minusnya, orang-orang kadang terlalu judge macem2 ttg pernikahan dgn bule karena kadang sulit menerima perbedaan 😀

    Reply
    • dewi
      November 16, 2016

      Bener mbak, mau sama bulek paklek, ada plus minusnya..teman yg nikah sama bule ada juga yang kandas alias cerai.

      Reply
  36. Jennifer
    November 16, 2016

    Mbak, katanya kalo bule yg lama tinggal di indonesia suka pada belagu, agak ngerendahin dan nganggap cewek2 di sini seolah ngerebutin mereka kayak piala adipura aja, padahal ga semua orang selera sama bule juga ya, ada saran kalo mau bule mendingan kitanya yang ke sana (ke negera mereka) dan dapet di sana, emang bener kayak gitu mbak?

    Reply
    • dewi
      November 16, 2016

      Nggak juga mbak…nggak mesti nyari ke negaranya segala. Jodoh itu nggak mesti dikejar sampi segitunya mbakku…makanya aku kasih tau itu date on linenya…karena banyak teman2 yang dapat pasangan yang baik2 dari online juga…banyak cara menuju Roma toh 🙂
      Bule yg begitu emang banyak mbak..kitanya yg mesti buktikan kalau kita itu beda.

      Reply
  37. agnesiarezita
    November 16, 2016

    Ah, gak bisa dipungkiri aku pernah berfikir salah satu dri pernyataan di atas xixix, tapi kenyataannya aku bnyak takutnya. termindset kalau bule itu ya “gitu”

    Reply
    • dewi
      November 16, 2016

      Hi hi hi..sebenarnya kita selalu dicibirin mbaak 😀

      Reply
  38. agi pranoto
    November 16, 2016

    mbaaakk this is so true, aku ngakak ngakak bacanya. meskipun aku ga pernah pacaran sama bule tapi pernah juga sih jalan sama temen-temen dari luar negeri terus saya jadi dijudge kebarat-baratan. lhaaa~~~
    tapi kadang ada juga bule bule yang suka diskriminasi orang indo. pernah aku punya temen bule yang shock pas tau aku sarjana hukum, drive my own car dll. hastagah

    Reply
    • dewi
      November 16, 2016

      Ha ha ha ha bener bener..yang itu lucu ya..di Greenland pada kaget kalau di negara kita ada mall:D huaaaa penistaan..separah itu ciiint….pas aku tunjukin gedung2 tiket pada bengong..justru di greenland nggak ada apa2 ha ha ha ha

      Reply
  39. Arni
    November 16, 2016

    Wuahahaha aku yo ngakak liat foto “apa liat-liat” itu. Nemuuuu aja mbak

    Btw memang sih, anggapan orang itu macam2 ya, padahal yang jalanin mah santai, nape yang lain pada ngoceh.
    Lagian jodoh itu khan bukan kita yang ngatur, udah dari sononya, kita tinggal baik2 aja jalanin dan memantaskan diri
    Fyuh…. tumben bijak kali aku hahaha

    Reply
    • dewi
      November 16, 2016

      Ha ha ha…aku nemunya pas lagi nunggu metro di Bangkok mbaak…habisnya si mas bro itu cute banget 😀 ha ha ha

      Reply
  40. Fuji Astyani Hijriyah
    November 16, 2016

    wkakakka ngakak sama foto yang “apa liat2?”
    btw mbak, semoga langgeng yes sama sang misua. btw rambut misuanya emang gitu ya warnanya? wahhh.. aku kalau liat WNI nikah sama WNA itu ga ada pikiran aneh2 sih, malah penasaran nnt anaknya bakal gimamana, yg jelas pasti lucu2 yaaa ^^
    salam kenal yess

    Reply
    • dewi
      November 16, 2016

      Salam kenal mbak Fuji 😉
      Cakep ya si mas apa liat liat itu 😀 ha ha ha..pede abisss 😀 sepatunya itu loh…bohaay 😀
      Rambutnya suami blond gelap mbak 🙂

      Reply
  41. nur rochma
    November 16, 2016

    Selain teman SMA yang nikah sama bule, ada lagi teman-teman kuliah. Salah satu teman kuliahku ini kenalnya online, nggak tahu pakai situs apa. Tapi alhamdulillah serius, langsung minta ketemu sama keluarganya dan nikah.

    Reply
    • dewi
      November 16, 2016

      Ada banyak mbak teman2 di Yurop yang nikah sama bule ketemu lewat online.

      Reply
  42. Shintaries
    November 16, 2016

    Pernah sih punya cita-cita pengen suami bule >.<
    Tapi ngga dibolehin nyokap wkwkwk
    Kalo dibiarin, aku mah udah pasti melalang buana sekolah di luar negeri. Tapi ternyata masih suka lokal jugaa qiqiqi

    Reply
    • dewi
      November 16, 2016

      Orang tua dulu kebanyakan takut ya kak..Beda dengan sekarang 😀 Malah disarankan 😀 ha ha ha ha…a

      Reply
  43. Ayu Tanimoto
    November 16, 2016

    Mbak Dewi tulisanmu genuine banget, aku sukaaaa! Makasih yah udah banyak berbagi lewat tulisannya. Fotonya juga cakep2 😀

    Reply
    • dewi
      November 16, 2016

      He he he..makasih ya maaak…aku jadi tambah sukacita 🙂

      Reply
  44. Ratih K
    November 16, 2016

    hehehehe
    Those are what i feel too mbak…
    Kebetulan beberapa kali pacaran dan deket sama foreigner…
    Yaaahh…harus tahan banting yaaaa hehehe
    Salam kenal mbak

    Reply
    • dewi
      November 16, 2016

      Hi hi hi..tahan banting!! embeer …resikonya ya begitu beb 😉

      Reply
  45. Lia
    November 16, 2016

    Asik x tulisan kakak… renyah, kocak, ‘berisi’. Foto2nya juga keren kak. Kalo soal kapur, aq dah sering liat sih, krn dlu di kampungku di sumbar banyak jg penduduk lokal yg nikah sama bule soalnya daerah pariwisata, jd aq gk prnh pny stigma yg aneh2 sama yg kapur. Namanya jg jodoh, ibaratnya mo 1 di kutub utara 1 lg di kutub selatan pasti ttp bakal ketemu.. :). Wlpun demen liatin wajah2 mix or bule ori, tapi seleraku ttp lokal kak…haha.. btw, yg jd pertanyaan aq, apa yg dilakukan si masbro ‘apa liat liat’ setelah tau kakak fotoin dia? Soalnya mukanya jutek abisss… gak ada insiden sepatu melayang kan kak? #cemas 😀

    Reply
    • dewi
      November 16, 2016

      Ah si Lia kalau udah komen, cerdas kali 😀 Jadi asal dari Sumbar toh Li, trus sekarang di Tebing? jauh kali lah 😀 ha ha ha….
      Dia kayak marah gitu loh Lia, tapi ya aku cuek aja. Ha ha ha ha…habisnya dia cetar gitu.. Liat aja sepatunya itu 😀 panjang ada tali talinya 😀 ha ha ha Nggak melayang 😀 takut juga 😀

      Reply
  46. mimichampymimi
    November 16, 2016

    makkkk…. aku mau sugar daddy macam mana mak..? hahahaha mantabs dah…. eh itu si mas apa jenk yg pake sepatu tali temali…?

    Reply
    • dewi
      November 17, 2016

      Hussh…di rumah udah guanteng juga 😀 Itu mas bro, dadanya rata begitu beeeeb 😀

      Reply
  47. Munasya
    November 16, 2016

    Berhubung saya org desa, klo nikah atau pacaran Ama bule tu pasti sesuatu yg luar biasa,

    Reply
    • dewi
      November 17, 2016

      Ha ha ha…samalah mbak Mun..dulu pas pesta, tamu yang diundang datangnya melebihi dari yang diundang ..hanya pengen lihat masbul 😀

      Reply
  48. Maliha
    November 17, 2016

    Hai mba dewi,salam kenal ya saya maliha,jodoh dengan bule itu juga sebagai anugerah yang kita syukuri ya mba kan kita gak tau jodoh kita siapa,tanya dong kalau untuk menyesuaikan budaya mba dewi dengan sang suami butuh berapa lama mbak

    Reply
    • dewi
      November 17, 2016

      Butuh berapa lama? nggak ingat siih tepatnya yang pasti..tapi dari kita pacaran udah saling belajar kalau orang Indonesia sukanya nasi, dan bule nya sukanya roti, hal2 yang simple itu dulu. trus ke yang lain lain. Karena kita pacarannya udah cukup lama 11 tahun, jadi nggak begitu susah ketika hidup bersama di pernikahan. Tetap ada hal2 baru tapi tidak begitu kaget lah. Tapi kayaknya 4 bulan pertama deh mbak.

      Reply
  49. zahara rahmadia
    November 17, 2016

    pas baca malah salah fokus wkwkwk . /kemudian dimarahin mba dewi/ wkwkwkwk

    Reply
    • dewi
      November 17, 2016

      Ha ha ha..sama siapa salah fokusnya beb? sama si mas bro itu? 😀

      Reply
  50. tanti amelia
    November 17, 2016

    Wakakkaaaa…. Aku ga osah komenlah kali ini nyengir ajah

    Reply
    • dewi
      November 17, 2016

      Ha ha ha…nyengir itu sehat ? eh salah..ketawa yang sehat 😀

      Reply
  51. Zia
    November 17, 2016

    Bener banget deh kak Dewi. Orang banyak yang beranggapan negatif kalo orang kita nikah sama bule. Padahal baik buruknya orang ngga diliat dari suku, bangsa, ras, atau agama.

    Nice post, Kak. :*

    Reply
    • dewi
      November 17, 2016

      embeeer..ya gitu deh mbak Zia, pelaku kapur yang paliiing rentan dijadiin bully2an

      Reply
  52. emithakarina
    November 17, 2016

    sesuatu emang ga ada yang kebetulan, termasuk kaka nulis tulisan ini. Pas baca geli-geli sendiri. Jujur saya bukan bule hunter, ataupun wanita yang demen bule. Tapi emang dasarnya uda takdir dari sananya selalu ada aja jalan bisa deket sama orang-orang foreigners. Entah temen, entah jadi pacar. Cuma kadang stigma itu yang bikin saya mengurungi niat untuk melanjutkan kisah masa lalu itu hehehe. percaya atau enggak kak. di Eropa sanapun kita-kita yang berlebel wanita asia juga sudah jelek di mata mereka. Karena banyaknya wanita kita yang gampang dan mudah bilang cinta hanya untuk memperbaiki “sisi ekonomi mereka” atau dengan embel-embel tinggal di luar negeri. Saya dulu sama orang tua mantan pacar sering disindir halus sama mereka tentang gimana kedepannya hub kami apalgi kalo saya wanita asia katanya. Intinya sih semua persepsi itu muncul wajar, karena sudah ada langkah yang ga bener dari awallnya. Jadinya berimbas ke kita-kita yang sebenernya murni atas nama perasaan jadi mikirin perasaan lingkungan kita dan lingkungan di belahan hati. Sampai saat ini saya pernah menjalani hub di keduanya Pribumi ataupun bangsa Irlander. heheh Intinya sama aja, cuma kalo dari bangsa lain harus siap-siap muka tebel sama omongan kanan kiri. Semoga semua didasari karena cinta dan tuluss ( asik hahaha) jangan ada embel-embel ya kaaa.

    Reply
    • dewi
      November 17, 2016

      Bener Mith, aku juga banyak baca di internet, ttg pandangan miring cewek asia yang nikah dengan bule. Nggak hanya orang Indonesia tapi overall semua cewek Asia. Terutama yang jalan sama bule yang usianya jauh lebih tua. Ntahlah..biarian ajalah orang mau ngomong a, b, c atau d. toh yang ngejalanin hidup kita ya kita sendiri.
      Wah hubungan kamu dulu sama keluarga mantan udah disindir begitu ya? ck ck ck..untunglah nggak jadi beb…

      Reply
      • emithakarina
        November 18, 2016

        sebenernya ga sengaja, karena paman mantan nikah sama orng asia jadinya jaga-jaga, pas mantan bilang aku terpelajar, dan emang punya kualitas yang beda. Sekarang keluarga mantan ngarepin aku banget bisa nikah dan main kesana. Well aku emang orangnya ga gampangan alias punya harga diri. dari pacaran tahun 2012 ketemu sekali di Turki itupun karena aku ada kegiatan kampus disana, dan sampai sekarang aku uda disini. aku ga pernah mau ngebebanin mereka hanya karena untuk visit mereka. Kalo aku mau dari kapantau kaa aku nginjakin kaki kesana, dengan tiket dll di tanggung. Tapi aku berprinsip enggak ini ga bisa, aku harus buktiin bahwa aku beharga dan emang ga mau dianggap cwe berlabel matre. sampai sekarang kita uda punya jalan masing-masing. dia di german saya disini. walaupun dia masih banget pengen kita kaya dulu ( jadi curhat haha) tapi aku masih mikir karena sekarang berpacaran atau punya pasangan is not my priority yet. sekarang keluarga mantan uda bangga banget sama saya, aku yang dulu di pikir cwe label ini itu, malah kebalikannya. Entahlah either I am with him or not in the future I still need a time to think twice about whom i need to marry. Maklum zaman sekarang a lot of risk.

        Reply
        • dewi
          November 24, 2016

          Bener banget prinsipmu Mith, aku setuju, Harga diri itu penting sekali, Karena kalau sedari awal kita jaga nama baik kita dan nunjukkin ke orang kalau kita ada value, maka sampai kedepannya orang akan respect kok. karena emang kalau uda menikah lain ceritanya. Harus kita pilih dengan hati hati kok, dan libatkan keluarga dan teman dekat agar mereka bisa juga kasih penilaian. 🙂

  53. Irly - (Irna Octaviana)
    November 17, 2016

    Selalu senang baca tulisanmu Mbak, hobinya sih fotografi tapi rumpi asik bangettt.Hahaha..

    Tulisan ini jadi pengingat lagi sih buat saya, kita entah kenapa sukaaa banget nge-judge orang, pake diomongin ke orang lain pula!
    Akhirnya tampak juga foto kalian berdua (atau ada tulisan dan foto yang saya lewatkan sebelumnya?) langgeng terus dan jangan bosan berbagi cerita-cerita yaa ^^

    Reply
    • dewi
      November 17, 2016

      Tadinya ini web ini cuma mau buat photography saya loh mbak Irly, eh ada yang nyaranin, masukin kolom blog. Mumpung saya tinggalnya dulu di kutub sana, banyak cerita yang saya punya, yang sayang nggak di share ….mana orang Indonesia disana mungkin hanya ada 4 orang di tempat yang berbeda beda ya, bukan di satu kota. Jadi ya saya pikir ada benarnya juga.
      Makasih ya mbak buat doanya..amiiin…

      Reply
  54. alrisblog
    November 17, 2016

    Menurut saya punya pasangan baik bule maupun lokal itu tetap suatu keistimewaan. Karena,-salah satunya- menemukan kecocokan dan saling menerima. Ada penghargaan terhadap masing-masing individu. Cuma kalo berpasangan bule ada stigma negatif yang kadang mengiringi.
    Kalau kita tidak punya hal negatif, ya, jalani aja.

    Yang sering saya dengar dibully (diam-diam) kalo bulenya cakep sementara yang lokal biasa-biasa saja. Tapi itu sudah resiko. Apapun kan ada resiko.

    Reply
    • dewi
      November 17, 2016

      😀 bener pak..ya paling tidak bisa menerima kok dia bisa aku nggak:D wkwkwk

      Reply
  55. ayuanggarini
    November 17, 2016

    dinamika nikah sama bule banyak juga yaaak..eh aku tapi salah fokus dan ngakak di bagian “suka yang besaaar” buahahahaha

    Reply
    • dewi
      November 17, 2016

      😀 ha ha ha ha…ojo dibayangkan mbaak

      Reply
  56. Ndy Pada
    November 17, 2016

    Aku juga suka ketemu sama bule. Jadi bisa cas cis cus english. Walau belepotan bahasa inggrisnya.

    Ttg suami, bule atau lokal, selalu aja ada suara2 sumbang. Ga perlu ambil pusing sama semua itu. Yang jalani kan kita..

    Reply
    • dewi
      November 17, 2016

      Siaaap…tutup telinga rapat rapat ya mbak 😀

      Reply
  57. alfu laila
    November 17, 2016

    Wah jadi inget temenku yang emang niat nikah sama bule biar bisa keluar dari Indonesia..hihi..dia juga di Jerman lho mbak..dan bahagia banget tiap lihat ppstingan dan cerita2nya sama suami di Path..hehe

    Reply
    • dewi
      November 17, 2016

      Oh ya kah mbak..semoga langgeng selalu temannya mbak dan mbaknya juga selalu diberikan kesehatan ..amiin

      Reply
  58. Rosanna Simanjuntak
    November 17, 2016

    Nah, aku termasuk tuh bule hunter dulu, lalu *lambai-lambai tangan.
    Kerja di pertambangan emas di dalam rimba Borneo dan kesengsem sama bule yang sopan, baik hati dan suka menolong. Hahaha… kayak iklan. Namun ternyata benar, ada banyak hal yang harus dipertimbangkan, salah satunya masalah religi dan gaya hidup. Tak cocok aku rasa bah. Hahaha… Ada yang mau convert, tapi aku tak cinta, Yang aku cinta, tak mau convert. Bye-bye laaa… but we still friend that time.

    So… this is it, me with my local’s guy. Nearly 25 years now. :).

    Reply
    • dewi
      November 17, 2016

      Ha ha ha—lambai lambai tangan 😀 ha ha ha…udah jodoh ya kak…sudah 25 tahun dan bahagia …luar biasaa

      Reply
  59. endahmarina
    November 17, 2016

    Sukaaa sama foto yg dirikyu dan dirinya hahahaa sosweet ya mba dewi , btw duluu sewaktu ABG pengen rasanya pny pacar bule tp gak kesampean hahaha… punya temen bule aja kepentok di bahasanya.. jd kami berbicara dgn bahasa tubuh…

    Reply
    • dewi
      November 17, 2016

      Ha ha ha… 😀 bahasa tubuh 😀 sama kayak orang makku mbak Endah..ra ngerti juga ngomong Inggris ke suami…jadinya ya gitu 😀

      Reply
  60. Sari Bainbridge
    November 17, 2016

    Hai mba Dewi, Web nya bagus, aku dapat link ini dari temen, secara aku baru bikin blog pertama jadi temenku suru liat web nya mba dewi.. sukakk.. salam kenal ya mba

    Reply
    • dewi
      November 18, 2016

      Salam kenal mbak Sari. Makasih loh udah main kesini. Ayo semangat kita mbak Sari 😉

      Reply
  61. jengyuni
    November 18, 2016

    Setidaknya dari cerita mbak dewi semakin menguatkan pemikiran saya bahwa SAM atau SBM ini yang membedakan budaya barat dan timur persamaan dalam bahasa agama apapun….sukses selalu…

    Reply
    • dewi
      November 18, 2016

      Sama sama mbak Yun, sukses selalu disana ya 🙂

      Reply
  62. rita dewi
    November 18, 2016

    Beneran ya ada yg mikir sampe srbegitunya? Kalo saya justru malah iri kl ada yg nikah sama bule secara itu adalah cita2 lama sy yg ga kesampean. Hehehe….

    Reply
    • dewi
      November 18, 2016

      Ha ha ha..iyakah mbak 😀 trus trus jadinya sama siapa? *eh kepo

      Reply
  63. Lidha Maul
    November 18, 2016

    saya pernah baca postingan serupa ttg cewek Indonesia nikah ama bule, kurang lebih begini yang dia rasakan dan dia blogger juga sih.
    Saya sedih baca yang sugar daddy. Dalam hal umum saja, kita bisa nggak jadi nikah cuma karena sinisnya orang lain. Duh, capeknya. Padahal nikah lho ini, nikah.
    Tapi, saya juga mau ngakak nggak ketahanan, tuh yang pake high heels napa ditaruh mbak, wkwkwkw -kursiku-goyang-kursiku-goyang-awas-copot-awas-copot

    Reply
    • dewi
      November 18, 2016

      ha ha ha..suka sama bajunya si mas bro atau sepatunya yang tali talinya menggoda iman ya 😀 ha ha ha…lipstiknya ituloh 😀 merah maroon 😀

      Reply
  64. monda
    November 18, 2016

    xi..xi.. cuma senyum2 baca alasan2mu yang to the point itu Dew….
    terus foto yang apa liat itu emang dianya sengit gitu ya…

    Reply
    • dewi
      November 18, 2016

      Mas bro mas bro di Thailand kan buanyak banget Mond…kalah kita kita…:D

      Reply
  65. Tati Hidayat
    November 18, 2016

    Paling ya gitu memperbaiki keturunan…

    Reply
  66. saudagarmebel
    November 18, 2016

    Kenapa ya, Wanita indonesia kebanyakan menyukai Laki-laki Bule, selain dengan alasan memperbaiki keturunan, tentunya ada hal lain yang menjadi pertimbangan mereka,

    Reply
    • dewi
      November 18, 2016

      Kalau saya karena cinta sih 😉

      Reply
  67. Pakde Cholik
    November 18, 2016

    Famili saya juga ada yang bersuamikan orang Jerman dan Belanda.
    Mereka hepi-hepi saja dan beranak-pinak dan bercucu
    Setahun sekali ada yang kembali ke Indonesia untuk memperkenalkan anak-cucunya kepada negeri eyangnya
    Terima kasih artikelnya yang memikat
    Salam hangat dari Jombang

    Reply
    • dewi
      November 19, 2016

      Salam adem dari sini pak de..Maturnuwun sudah mampir dimari 😉 Sehat selalu ya pak de 🙂

      Reply
  68. Sofia Dewi
    November 18, 2016

    hahahaha selamat pagiii!! seru bener baca ini wkwkwkwwk.. mostly temen2 aku yang eksotis memang banyak dapat bule.. dan itu karena mepetin terus jd memang dpt image seburuk itu.. padahal sebenernya mau sama mau dan terbukti baik2 aja ampe skrg.. aku banyak menyemangati mereka dengan “percaya diri aja. beda itu memang luar biasa apalagi secara fisik. woles ae wis!”

    beberapa bulan lalu juga menjalani hubungan dengan bule belanda. kenalnya karena travelling.. tapi… jauh lebih mudah hahaahaha jd bukan sugar daddy. Kalo yang sugar daddy justru yang lokal yang sekarang…

    Reply
    • dewi
      November 19, 2016

      Selamat malam dari sini mbak Sofia 🙂 Bener banget, woles ae wiiiis ya 🙂 tutup telinga saja buat sindiran negatif…walau kadang gregetan juga 😀

      Reply
  69. Riani
    November 19, 2016

    Wuah, rame yaa.. Dulu bgt pengin pny pasangan bule. So long agooo. Feelnya beda aja gak tau knp. Mgkn bkn kpd bulenya kali, ya tp personalnya.

    Reply
    • dewi
      November 19, 2016

      Makasih buat kunjungannya ya mbak Riani 🙂 sehat sehat disana ya 🙂

      Reply
  70. Elizabeth Primo
    November 19, 2016

    Love your writing!!!
    Sebenernya yah aku doa2 sebelum ketemu suami supaya ngga jodoh sama bule. Karena semua alasan yang kamu tulis. Ngga ada kan cewe yang mau dikira itu semua. Sampe pas ketemu si Richy aku mesti doa minta tanda pokoknya dari Tuhan. Minta tanda yang susah biar kalo dapet aku tau Tuhan yang kasih. Sampe mama papaku juga dapet.

    Reply
    • Elizabeth primo
      November 19, 2016

      Memang ada sih yang kawin sama bule dengan tujuan itu. Bahkan banyak yang kawin karena duit dan kekayaan. Teman ku ada yang hanya pacaran dengan bule dan bule yang umurnya sangat jauh beda. Gonta ganti. Arisan terus di hotel2 sama grup nya yang semuanya pacaran/kawin dengan bule yang kaya raya dan sangat jauh usianya. Tapi bukan berarti kita bisa memukul rata semua cewe seperti itu. Ya kan… Aku pacaran selalu sama orang Indonesia juga sih sebelum ketemu suamiku. 6 orang Indonesia semua. Bukan putus nyambung sama bule2. 6 orang Indonesia itu pun ada 2 yang beda keyakinan. Dan dari semua aku bisa bilang ada kelebihan dan kekurangan orang Indonesia dan bule. Bukan lebih baik atau buruk. Hanya berbeda. Bule ku ngga pernah meminta aku berhubungan seks sebelum menikah. Yang pernah malah orang Indonesia, kebetulan orang muslim. Bukan berarti semua muslim begitu juga kan,…hanya kebetulan aja. Orang Kristen pun banyak yang kumpul kebo teman2ku. Untung aku bilang No way. Aku bisa memberikan yang pertama untuk suamiku.

      Reply
      • dewi
        November 19, 2016

        Hi sayang thanks banget udah mampir dan ninggalin komen disini. Senang banget baca kesaksianmu.Luar biasa ya sampai orang tua juga dapat tanda dari Tuhan. Pastinya kalau sudah dapat peneguhan begitu, menjalankan sesuatu lebih mantap, apalagi dalam rumah tangga yang banyak warnanya. Aku sangat diberkati melihat anak-anakmu yang sangat luar biasa dan their heart to God, esp. yang paling gede si Jess…she is adorable!
        Cerita kita hampir mirip dalam menentukan dengan siapa kita menikah, juga sebelum menikah dengan si bule ini, aku pacaran dengan muslim juga. Dan dengan suami ini aku diijinkan Tuhan menunggu selama 11 tahun lewat doa dan puasa. Seluruh anggota keluarga aku libatkan, bahkan beberapa orang gereja yang aku percaya. Puji Tuhan, Tuhan jawab. 🙂

        Reply
  71. bundashidqi lia
    November 19, 2016

    hehehe gitu ya mbak, aku baru ngerti nih, soalnya kakak sempat punya hubungan sama bule trs pas dia dtg langsung nenek gak setuju..

    Reply
    • dewi
      November 19, 2016

      Gitu deh bunda…kalau berani ya maju ..tapi harus siap dengan semua label2 negatif itu.

      Reply
  72. Eza hazairin
    November 19, 2016

    Wahh membuka dikit..tapi ada rasa takut juga sih mbak…kalo dapat bule cewek…

    Tapi menurutku sih kalo udah cinta ya dihajar aja….

    Hehehe

    Reply
    • dewi
      November 19, 2016

      Ha ha ha…ojo takut mas 🙂 kan nggak nggigit 😀

      Reply
  73. watie
    November 20, 2016

    Sukakkk ama blognya mbak. Salam kenal. Saya juga suka ma bule tapi apa daya pasti ga diijinin ama ibu karena ga boleh jauuhhh

    Reply
    • dewi
      November 20, 2016

      Makasih mbak Watie…Oalah sama kayak aku dulu lah, nggak diijinkan 😀

      Reply
      • watie
        November 23, 2016

        Woww pasti penuh perjuangan ya mbak. Salut buat mbak Dewi. Two thumbs up for you for fighting for your love

        Reply
        • dewi
          November 27, 2016

          Gracias..sekalian dunk jempol kakinya 😀 wkwkwk

  74. Lilis van de Belt
    November 20, 2016

    Wah cuco tulisanya, setuju deh krn gw termasuk org yg sering tuh dicAp Suami bule psti anunya besar,uangnya byk,hidup enak,atau yg lbh benci dgrnya Jgn lupa nabung buat klo nti dia balik kenegaranya lo nyengir gk dpt apa2 well itu syah2 aja tp buat gw kok pendek amat pkiran mreka blng bgtu yg kesanya bule2 itu mnikah dgn cwek indo cm for a moment… omfg lo pikir gw nikah maen2an apa haha, bahkan ada lg tmen yg bilang ke gw wktu gw lg ikut pengajian jumatan kbetulan rmh wrga yg kita pakai buat ngaji dgn mkanan seadanya, posting iseng ajah krn kt ada group well well well…si lelaki yg gak pernah kmn2 alias Katro atau agak2 Kurang bgaul itu komen: bini bule kok mkananya bgtu, lah cuy lo pkir klo bini bule kudu mkn keju trus hadehhh lucu ya. but well gw sich ambil positifnya ajah mreka sbnrnya pengen tp syg tdk bisa lol. krn gw yakin cewek mayoritas yg pnya pasangan bule itu Pinter. why pinter? ya jelas harus dituntut utk pinter krn dr urusan dokumen,birokrasi sdh psti beda dr yg tdk tahu smpe hrus tahu & pergi ktmpt2 institusi, blm lagi bjsa klo yg mreka pk bhsa inggris well bljar 1 bhasa nah klo ky suami Dutch mau gak utk menghargai dia kt jg kudu bljar bjsa mreka kan? blm lg klo jumpa sm mertua ada sbgian dr mreka yg totok tdk bs bhsa inggris nah lo puyeng deh haha…blm lg budaya, karakter,disiplin etc well buat gw n para wanita hebat yg pnya pasangan Bule be smart n dont care what ppl say bad about u. goahead ajah hidup kan kt yg jalanin tp jujur sich gw jg lg bljar nich nulis blog dgn topic ini Lega bacanya plus bs membuka mata para mnusia yg selalu berfikir sempit alias berwawasan sempit plus agak primitip bhsa betawinya hehe..semoga Kt lbh tekbal ya guys klo ada yg ngomong2 mcm2 cuekin aja kt ambil positivenya toh Menikah / pnya pasangan bule itu Anugerah krn Kecerdasan sangat dibutuhkan.
    btw panjang amat ya komentar heh maap ya curcol
    #dontforgetsmilegirls
    #besmart
    #kawincampurhebat

    Reply
    • dewi
      November 20, 2016

      Makasih buat komen yang super mbak Llis. Bener ya, kita pelaku kawin campur jadi pinter ngurus dokumen 😀 kesana kemari ngurus ini itu baik di Indonesia sebelum nikah sama sesudah nikah, di negara suami juga masih harus ngurus ini itunya lg..trus dituntut bisa berbahasa lokal, kalau dptnya Inggris enak banget, lah kalu di negara yg bukan, harus belajar keras biar bisa dapat kerja yang baik.
      Tapi emang sih, biasanya yang mencibir itu kebanyakan yang iri, padahal dia sebenarnya kepengen juga.
      Kawin campur hebat 😉

      Reply
  75. Emaknya Benjamin br. Silaen
    November 20, 2016

    Klo cowo asia punya pacar/istri bule sptnya jarang diomongin ya, mungkin ga ada menariknya hehe 😀 .
    Dew tuh no.3 fotonya serem banget sih haha.

    Akhirnya muncul juga foto suamimu Dew, drpd pembaca kepo loh, ntar ada kata pencari macam foto suaminya Dewi, kerjaan suaminya Dewi, sampai alamat rumah juga bakalan dikepoin pembaca loh (pengalamnku juga gitu haha), untung aja almatmu sdh kau hapus ya, lagi pertama mampir ke blogmu kulihat alamatmu dipajang dibagian bawah 😀 .

    Reply
    • dewi
      November 20, 2016

      Iya kak, kalau di Siantar ada yg cowok yang kawin sama bule cewek itu malah dielu elukan loha..nggak reseh orang-orangnya…
      Photo yang ke 3 itu mas bro di Bangkok kak…cetar kali outfitnya…
      Ih seram juga ya semuanya dikepioin gitu…itu bukan suamiku kak 😀 Aku hapus alamatnya kak, suami bilang berbahaya 😀

      Reply
  76. Gustyanita Pratiwi
    November 22, 2016

    Nah stereotype kek gini uda segitu melekat ya di masyarakat timur hihi
    Dan aku baru tau dunk istilah sugar dady…hihi
    Dulu aku bule hunter sih, tapi cuma dijadikan teman buat latihan speaking wkwkwkwk

    Reply
    • dewi
      November 22, 2016

      Ha ha ha…buat praktek ya mbak 🙂 namanya kt mau latihan sama native ya 🙂

      Reply
  77. winda
    November 24, 2016

    dari sekian banyak penghakiman di atas, say amau ngaku dosa hahahaa dulu juga sempat mikir kok bule senengnya sama pembantu wakakaaa abisan tiap kenal sama bule begitu sih cyin XD

    Reply
    • dewi
      November 24, 2016

      Yang pasti suka yang unik unik lah mereka..makanya cari yang beda 😀

      Reply
  78. ledya bangko
    November 27, 2016

    cerita nya mbak bgs banget gak bosan bacanya malah jadi ketagihan… 🙂

    Reply
    • dewi
      November 27, 2016

      Makasih mbak Ledya…efek nagih itu semoga abadi ya 😀 wkwkwk

      Reply
  79. Kharis A. Arief
    November 28, 2016

    Pingin punya istri bulek yang syariah, Mba Dewi. Perbaiki keturunan dan memperluas jaringan silatirahmi global. Jadi kalau lebaran – mesti mudi ke luar negri.

    Terima kasih

    Reply
    • dewi
      November 28, 2016

      Semoga terkabul ya mas….perbanyak persahabatan saja…pasti ada jalannya..

      Reply
  80. ayana
    November 30, 2016

    Seumur-umur belum pernah punya kenalan bule.
    Ternyata tantangan nikah sama orang bule itu berat yah. Blum lagi permasalahan bahasa. Sebagai alat komunikasi, bahasa perlu diperdalam begitu juga budaya. Biar gak terjadi salah faham.

    Reply
    • dewi
      December 1, 2016

      Yuk mbak kenalan 😀 temenan sama mereka banyak nambak pengetahuan terutama ttg kebudayaan.

      Reply
  81. gelintang
    December 1, 2016

    wakkk,,, ada daftar situsnya,,, simpen ah sapa tau ada temen butuh 😛

    Reply
    • dewi
      December 1, 2016

      😀 wkkwk monggooo..good luck ya

      Reply
  82. Deddy Huang
    December 1, 2016

    Duh bening banget…. Dedek emesh..

    Reply
  83. Lorraine
    December 4, 2016

    Di Greenland usia 15 tahun sudah dipandang dewasa secara hukum kah? Ini aku tanya sehubungan dengan poin nr 1. Di Belanda dan beberapa negara Eropa yang aku tahu orang bisa hidup bersama tanpa nikah di atas 18 tahun. Lebih muda dari itu orang tua/guardian si anak berhak menuntut anak untuk tinggal dengan mereka (ini misalnya ngga setuju dengan partner si anak atau sebab lainnya).

    Reply
    • dewi
      December 5, 2016

      Hello mbak Lorraine, usia 15 tahun secara hukum sudah boleh melakukan sexual intercourse, tetapi tidak boleh merokok dan minum alkohol. The full legal age is 18 dan seseorang bisa menikah tanpa izin dari orang tua, sama kayak negara Eropa pada umumnya. Tetapi pada prakteknya banyak sekali pasangan teen yang merokok diusia yang sangat dini,kalau minum sayang belum pernah lihat, cuma rokok doank, dan banyak yang saya lihat sudah hidup bersama diusia 15 thn. Alasan mereka, orang tua tinggal di provinsi lain. Ketika aku tanya apakah ini legal, pihak pemda bilang, ya, why not, selama orang tua mengijinkan. Referensi mereka ke hukum yg memperbolehkan sexual intercourse. Jadi kalau mereka mau tinggal bersama tidak dilarang.

      Reply
      • Lorraine
        December 5, 2016

        Terima kasih komennya. Aku komen di atas hanya tanya 15 tahun di Greenland sudah dewasa secara hukum kaitannya dengan statemen kamu di pos ini, hidup bersama tanpa nikah. Ok, berarti memang illegal secara hukum tapi selama orang tua mengijinkan ya pemda tutup mata. Dan ini praktek spesifik yang ada di Greenland ya, bukan di semua negara barat.

        Reply
        • dewi
          December 5, 2016

          Sama sama mbak 🙂 sehat-sehat di Belanda ya..Tuhan memberkati 🙂

  84. prita hw
    December 7, 2016

    wohoooo, keren banget ini ulasannya mb, very interesting 🙂

    Reply

Leave a Reply

Follow me on instagram

Back to Top
Follow

Get the latest posts delivered to your mailbox: